Produk Tiongkok Merajalela, Industri Alas Kaki Tak Berdaya

Selasa, 10 Oktober 2017 | 15:17
Share:
Facebook Share
Twitter Share
Google Plus Share
ADA HARAPAN: Berdasar data Trade Map, ekspor sepatu Indonesia masih tumbuh 3,3 persen. Yakni, dari USD 4,85 miliar pada 2015 menjadi USD 5,01 miliar pada akhir tahun lalu.

INDOPOS.CO.ID - Industri alas kaki di Jawa Timur menurun hingga 33 persen selama semester pertama 2017. Penurunan pasar terjadi di pasar domestik dan ekspor. Itu tak lepas dari perekonomian dunia yang lesu.

Ketua Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Jatim Winyoto Gunawan menyatakan, penurunan pasar sepatu domestik sepanjang semester pertama anjlok 20 persen dibandingkan tahun lalu. Selain permintaan turun, industri alas kaki dalam negeri sedang diserbu produk impor asal Tiongkok.

Bahkan, pangsa pasar sepatu produksi Tiongkok di dalam negeri pada 2016 mampu mencapai 59,1 persen. Padahal, industri alas kaki Indonesia menduduki peringkat kelima di pasar dunia setelah Tiongkok, India, Vietnam, dan Brasil. Meski demikian, pangsa pasar alas kaki Indonesia di pasar internasional hanya sekitar 4,4 persen.

Berdasar data Trade Map, ekspor sepatu Indonesia masih tumbuh 3,3 persen. Yakni, dari USD 4,85 miliar pada 2015 menjadi USD 5,01 miliar pada akhir tahun lalu. ’’Industri alas kaki dan produk kulit masih strategis dan seharusnya menjadi prioritas untuk terus dikembangkan,’’ tegas Winyoto, belum lama ini.

Produk domestik bruto kelompok industri alas kaki juga terus naik, dari Rp 31,44 triliun pada 2015 menjadi Rp 35,14 triliun akhir tahun lalu. Meski demikian, persaingan di pasar internasional memang sangat ketat, terutama di Eropa Barat. ’’Indonesia harus bersaing dengan negara-negara pengekspor alas kaki dari Eropa Timur,’’ paparnya. Industri alas kaki Indonesia juga masih dikuasai industri kecil dan menengah (IKM).

Berdasar data Kementerian Perindustrian, nilai produksi IKM alas kakidiperkirakan mencapai Rp 24 triliun tahun ini. Tahun lalu, nilai produksi alas kaki IKM mencapai Rp 22,98 triliun. Untuk menggairahkan sektor alas kaki lagi, pemerintah diminta memberikan stimulus berupa pembatasan sepatu impor.

Dengan demikian, devisa hasil ekspor dan penyerapan tenaga kerja bisa lebih tinggi. (car/c15/noe/jpnn)

Apa Reaksi Anda?
 Loading...
Suka
Suka
0%
Lucu
Lucu
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Aneh
Aneh
0%
Takut
Takut
0%